SELAMAT DATANG KE BLOG KELATE ORI ... BEREH BLAKO SOKMO!

Search This Blog

Saturday, 11 December 2010

INFO: GUNUNG RENG, JELI, KELANTAN

Gunung Reng

Mengikut sejarah Gunung Reng terjadi ekoran masyarakat kampung meraikan temasya besar-besaran selama 7 hari 7 malam. Pada kemuncak temasya tersebut penduduk meraikan dengan melagakan kucing dan anjing di atas bumbung rumah pada waktu zohor. Pada masa yang sama cuaca tiba-tiba bertukar menjadi gelap besertakan ribut dan hujan lebat.
Difahamkan, pada masa itu ada seorang nenek dan cucunya pulang untuk mengankat padi yang dijemur. Apabila kembali ke temasya tersebut beliau terkejut apabila melihat batu besar (gunung) telah menghempap tempat temasya tersebut.
Gunung ini juga menjadi tempat tinggal Puteri Saadong. Walaubagaimanapun puteri tersebut tidak tinggal lama di situ kerana tidak sukakan tabiat masyarakat kampung yang tidak pulangkan kembali peralatannya yang dipinjam.

Gua Gunung Reng
Ekoran dari kekecewaan itu, puteri membawa diri ke Gua Ayam, Gua Musang. Untuk menguatkan lagi kenyataan di atas, gunung tersebut dikatakan berasal dari Ulu Sungai Reng, yang terletak diantara sempadan Kelantan dan Perak. Tapak asal gunung tersebut kini berbentuk kolam. Dari nama Sungai Reng itulah nama Gunung Reng tercipta. Pada dahulunya kampung tersebut dikenali sebagai Kampung Tala.
Walaubagaimanapun keaslian kenyataan tersebut belum terungkai sepenuhnya. Gunung Reng menanti pengkaji yang dapat mengesahkan sebuah lagenda. Gua-gua  serta kesan peninggalan mungkin dapat menjadi bahan bukti bagi menguatkan lagi fakta kejadian gunung ini
Gunung Reng menjadi ikon kepada Jajahan Jeli. Gunung yang mempunyai lagenda serta keunikannya tersendiri ini tesergam indah di bahu jalan seolah-olah menjadi penyambut  tetamu untuk  Negeri Kelantan dan Daerah Jeli bagi mereka yang menggunakan Lebuh Raya Timur Barat.

Permandangan di kaki Gunung Reng

Gunung yang dikaitkan dengan Puteri Saadong ini terletak di Kampung Gunong berhampiran Kampung Batu Melintang lebih kurang 15 kilometer dari Pekan Jeli. Keaslian dan keunikan ciptaan Allah ini menanti kunjungan tetamu yang ingin menikmati suasana serta mengkalji kesan peninggalan serta artifak yang terdapat di dalam gua tersebut.
Keindahan gunung ini bertambah menarik dengan inisiatif Majlis Daerah Jeli membina kemudahan asas seperti taman permainan kanak-kanak, pondok rehat, gerai jualan serta masjid yang sudah sedia ada untuk kegunaan masyarakat setempat.
Sungai yang cetek, air yang bersih serta sejuk terdapat berhampiran dengan gunung sesuai untuk mandi- manda serta aktiviti perkhelahan seisi keluarga. Aktviti perkhemahan juga amat sesuai di tempat ini kerana mempunyai kawasan lapang dan kemudahan asas yang mencukupi.

Gunung Reng, Jeli, Kelantan.

BUDAYA: ASAL USUL DIKIR BARAT

Awok-awok Dikir Barat
                                                                         
Dikir barat bukan saja terkenal di Kelantan dan negeri-negeri di sekitarnya malah hingga ke Singapura. Dipercayai bahawa Dikir barat diperkenalkan di Tanah Melayu mulai tahun 1930 oleh anak tempatan iaitu Tuan Haji Mat Salleh b. Haji Ahmad atau lebih dikenali dengan nama Mat Salleh Tape atau (Mat Leh Tape).


Mat Leh Tape

Gelaran Tape dihujung namanya adalah panggilan mengikut nama sebuah kampung iaitu Tapang. Kemungkinan juga kebudayaan ini diasaskan beliau di Kampung Tape.

Persembahan Dikir Barat
                                                                   
Terdapat teori yang mengatakan ia dibawa masuk dari Patani di selatan Siam. Di selatan Siam ia dikenali sebagai dikir karut tetapi disebabkan perkataan karut membawa erti tidak benar menyebabkan masyarakat Kelantan menukar memanggilnya dengan nama dikir barat iaitu merujuk kepada tempat asal dikir itu.

Teori yang kedua berpendapat bahawa dikir barat berasal dari Bangkat iaitu sebuah tempat di negeri India. Di Bangkat, dikir ini dipersembahkan untuk memuja dewa-dewa Hindu.

Persembahan Dikir Barat
Di India, persembahan dikir dibawa ke Siam kemudian berkembang pula ke Kelantan. Bentuk asal dikir barat ini hanyalah terdiri dari nyanyian juara dan awok-awok sahaja.
Adalah dipercayai pantun-pantun yang disampaikan oleh tukang karut adalah ciptaan Mat Leh Tape.

Alatan Muzik Dikir Barat       



Sumber: Weblog Salam Pantai Timur
Foto: Google Image

MAKANAN: KUIH AKOK

                                                                        Akok Kkedut

 Terdapat beberapa jenis kuih akok iaitu biasanya dibuat berbentuk bujur, ikut acuan buah ulu (Akok kkedut) dan akok bunga atau dikenali juga akok kemboja. Akok rasanya manis bertelor. Cara pengadunan dan pembakaran merupakan faktor yang menjadikan sesuatu kuih akok itu sedap. Pada kebiasaannya akok nisan bewarna gelap, sementara akok daun pandan dan akok Kemboja bewarna hijau pucat. Akok berlauk mempunyai bentuk tekstur berspan.

                                                                Akok Bunga @ Akok Kemboja
Kuih akok merupakan salah satu kuih tradisional yang sangat terkenal di negeri Pantai Timur khususnya di Kelantan dan Terengganu. Kuih ini juga amat popular ketika bulan Ramadhan. Rasanya yang lemak manis amat digemari oleh semua peringkat usia. Bahan utama dalam menghasilkan kuih ini adalah telur , gula melaka, tepung gandum dan santan. Cara untuk menghasilkannya juga agak menarik dimana ianya akan dibakar menggunakan api atas dan bawah sebagaimana proses membuat kuih bahulu. Bezanya Cuma dari segi penggunaan acuannya sahaja dimana, untuk menghasilkan kuih akok seseorang itu perlu menggunakan acuan kuih itu sendiri.
                                                          Proses Membuat Kuih Akok Secara Tradisional

Para pembuat akok di Kelantan ini asalnya terdiri dari mereka yang berasal dari Pattani atau kawasan sekitar yang sememangnya mempunyai persaudaraan dengan penduduk Kelantan. Rahsia resepi untuk menghasilkan kuih akok yang lazat serta menimbulkan selera pemakannya adalah pengadunan kuih akok ini sendiri.Biasanya penggunaan telur yang banyak akan menghasilkan kuih akok yang berkualiti lembut,gebu serta enak apabila di makan.Kuih akok ini sesuai di makan oleh semua dan lazimnya dihidang bersama juadah minum petang.Namun,pemakanan secara berlebihan adalah tidak digalakkan kerana kandungan gulanya yang agak banyak dan boleh memudaratkan kesihatan.
.
                                                                 Acuan Kuih Akok Tradisional

Sumber: Jabatan Warisan Negara.
              http://ms.wikipedia.org

FENDI KENALI - KELATE KITO

video